Soloensis

5 Hal yang Membuat Selera Musik Kita Berbeda

Like
Like Love Haha Wow Sad Angry

Apakah Anda sering bertanya-tanya mengapa Anda dan orang lain memiliki selera musik yang berbeda? Tidak jarang, kan, Anda harus bangga ketika mendengar keroncong (atau bahkan dangdut koplo) dalam sebuah undangan? Atau Anda sudah bersemangat tentang ’45 untuk memperkenalkan musisi favorit Anda kepada pacar Anda, tetapi yang Anda dapatkan hanyalah respons, “Ah, hmmm… bagus, bagus sekali.” Ini terlalu gila. Namun sebelum Anda ngambek, ada baiknya Anda membaca artikel ini terlebih dahulu.

 

Menurut Daniel Levitin, penulis This is Your Brain on Music, yang meneliti hubungan antara musik dan kerja otak, ada beberapa hal yang membedakan kita dalam hal genre musik favorit kita. Sebagai contoh…

 

  1. Selera musik Anda mulai terbentuk saat Anda masih dalam kandungan

Kami mulai mengenali musik pada 24 minggu dalam kandungan. Hal ini karena pada usia 24 bulan sistem pendengaran kita sudah berkembang. Juga pada usia ini, kita mulai mendengar musik yang dinyanyikan oleh ibu kita atau terdengar melalui cairan ketuban.

 

  1. Rasa ini terus berkembang hingga usia 8 tahun

Setelah lahir, kita terus mengembangkan selera musik kita, secara sadar atau tidak sadar. Tetapi sejak kita masih muda, kita mendengarkan semua jenis musik yang mencapai telinga kita. Baik itu dangdut yang dimainkan tetangga, musik country yang sudah menjadi playlist Papi setiap pagi, musik Malaysia yang mendayu-dayu dari koleksi Mami, hingga musik indie kebanggaan Abang.

 

Sampai usia 8 tahun, kami tidak terlalu selektif dan tidak ada filter jenis musik apa yang akan kami dengarkan. Saat otak kita mulai membangun sistem jaringan, kita juga mulai menyerap ritme dan intonasi musik apa pun yang kita dengar. Pada saat inilah benih-benih selera musiknya mulai muncul.

 

  1. Ketika Anda berusia 10 tahun, Anda harus memilih

Nah, jika Anda pernah mendengarkan musik tanpa filter sebelumnya, selera musik Anda baru mulai terlihat saat Anda berusia 10 tahun. Seiring waktu, otak Anda mulai menjadi filter, menyingkirkan sistem saraf yang tidak berguna, termasuk filter untuk musik Anda.

 

Kita mulai pilih-pilih tentang musik mana yang masuk ke telinga kita dan mana yang tidak. Jadi jika ada jenis musik di kepala Anda, jenis musik itu akan tetap kuat di kepala Anda dan membentuk selera musik Anda nantinya.

 

Hei, lagu apa yang ada di pikiran Anda ketika Anda masih kecil?

 

  1. Pada usia 12 tahun, selera musik Anda sesuai dengan lingkungan Anda

Setelah bebas menyaring musik yang ingin Anda dengar di usia 10 tahun, selera musik Anda di usia 12 tahun ditentukan oleh teman sebaya dan orang-orang di sekitar Anda. Anda mulai menyadari bahwa musik dapat menjadi topik pembicaraan dan kondisi penerimaan oleh kelompok bermain kita.

 

Maka jangan heran jika pada tahap ini Anda mulai mendengarkan dengan seksama musik pop yang sering muncul di radio, TV dan chart populer. https://www.jmicahnelson.com/

 

  1. Terus berkembang sampai usia 14

Masa remaja penuh dengan rasa ingin tahu, dan rasa ingin tahu ini juga tercermin dalam selera musik Anda. Apalagi jika Anda memiliki banyak teman dengan selera musik yang berbeda! Ada rock, pop, keroncong, klasik, hip hop atau jazz yang membantu mengembangkan selera musik kita. Playlist kami yang sebelumnya hanya berisi lagu-lagu pop, akhirnya divariasikan dengan tambahan lagu rock, klasik, atau jazz.

 

Dan saat Anda mengetahui lebih banyak tentang jenis musik, pada usia 14 Anda dapat menyukai dan membenci genre musik tertentu. Jadi Anda bisa dan nyaman mendengarkan musik pop sepanjang hari, tetapi ingin segera mematikan radio begitu kakek mulai memainkan lagu-lagu keroncong.

 

Like
Like Love Haha Wow Sad Angry

Add comment