Soloensis

Praktisi Pendidikan Menjawab : Apa Kabar Pendidikan di Era New Formal? 

Like
Like Love Haha Wow Sad Angry

Denpasar (Bali) — Kita berada di sebuah terowongan saat ini, dan ketika pandemi berakhir apa yang dibutuhkan anak-anak dan masyarakat kita akan terlihat berbeda. Apa yang berikutnya untuk sekolah setelah coronavirus? Inilah 5 masalah dan peluang besar Tidak ada sekolah, tidak ada ujian, lebih banyak pembelajaran online dan orang tua di COVID-19 terkunci dengan anak-anak mereka.Berantakan sekali! Orang merespons dengan heroik. Beberapa orang tua bekerja dari rumah, yang lain kehilangan pekerjaan dan para guru menciptakan cara baru untuk melakukan pekerjaan mereka – belum lagi anak-anak itu sendiri, terjebak di dalam tanpa teman-teman mereka. Entah bagaimana, kita akan melewati ini. Ketika kita melakukannya, bagaimana keadaannya ketika sekolah dimulai lagi? Berikut adalah lima masalah dan peluang besar serta berkesinambungan yang harus diantisipasi akan muncul setelah sekolah dimulai kembali yang diungkapkan Jentina Yulyanti pada Sharing Online#3 Komunitas Turun Tangan Regional Bali pada hari Rabu (20/5/2020). 1.Diperlukan dukungan ekstra bagi siswa Dukungan akan dibutuhkan untuk pelajar kita yang paling lemah dan anak-anak yang paling rentan untuk tenang dan mengejar ketinggalan. Setelah berminggu-minggu atau berbulan-bulan di rumah, siswa akan kehilangan dukungan tatap muka guru mereka. Banyak anak muda akan mengalami kemiskinan dan stres. Mereka mungkin melihat anggota keluarga sakit, atau lebih buruk. Mereka mungkin memiliki sedikit peluang untuk bermain di luar. 2.Tingkat kekerasan dalam rumah tangga dan pertikaian tentang pengaturan tahanan telah meningkat selama pandemi COVID-19. Banyak anak akan kehilangan kebiasaan yang diajarkan sekolah kepada mereka – duduk dalam lingkaran, menunggu giliran Anda, mengetahui cara mendengarkan dan bekerja sama. Lebih dari beberapa akan menunjukkan tanda-tanda stres pasca-trauma. Banyak yang akan menghabiskan berjam-jam melihat smartphone atau bermain video game. Dan kesenjangan pembelajaran tidak diragukan lagi akan melebar di antara anak-anak dari keluarga yang lebih miskin dan lebih mampu. Meskipun pemerintah mungkin mengantisipasi penghematan yang akan datang, kita sebenarnya membutuhkan sumber daya tambahan. Kita membutuhkan konselor, spesialis kesehatan mental, dan guru pendukung pembelajaran untuk membantu pelajar kita yang paling lemah dan anak-anak yang paling rentan untuk tenang dan mengejar ketinggalan. 3.Memprioritaskan kesejahteraan Kesejahteraan tidak lagi dianggap sebagai tren. Sebelum krisis ini, ada gumaman bahwa kesejahteraan siswa adalah gangguan dari dasar-dasar pembelajaran yang tepat. Tidak lagi. Sekarang jelas bahwa tanpa perhatian dan dukungan guru mereka, sulit bagi banyak anak muda untuk tetap baik dan fokus. Menjadi baik, kami menghargai, bukan alternatif untuk menjadi sukses. Ini merupakan prasyarat penting untuk pencapaian, terutama di antara anak-anak kita yang paling rentan. 4.Lebih banyak terima kasih untuk para guru Guru adalah salah satu pahlawan tanpa tanda jasa COVID-19: menyiapkan sumber daya dan bimbingan untuk pembelajaran jarak jauh, mengantarkan perlengkapan sekolah dalam kotak plastik, menghubungkan dengan anak-anak dan orang tua mereka untuk memastikan mereka baik-baik saja – bahkan ketika banyak memiliki anak sendiri di rumah. Orang tua dengan cepat datang untuk menghargai segala yang dilakukan guru mereka. Cukup sulit ketika orang tua memiliki dua atau tiga anak di rumah sepanjang hari sekarang. Banyak yang pasti akan menyadari betapa sulitnya memiliki 25 hingga 30 atau lebih dalam satu kelas. Setelah dunia kerja kembali normal, kami tidak akan menerima begitu saja pekerja penting kami. Para guru akan ada di antara mereka. 5.Keterampilan dan pelatihan kejuruan Martabat dan pentingnya pendidikan kejuruan, keterampilan dan pelatihan akan tercermin dalam apa yang kita ajarkan. Pandemi telah mengekspos kerentanan ekonomi global untuk runtuh dalam pasokan penting. Oleh karena itu harus ada dorongan terkait untuk keterampilan dan pelatihan kejuruan, dan status yang lebih tinggi untuk sekolah dan program yang menyediakannya. Sekarang sudah jelas seberapa besar kita bergantung dan perlu menilai semua pekerja penting kita seperti pekerja rumah perawatan, pekerja konstruksi dan staf ritel yang melayani kita dari balik kaca plexi. Meskipun tidak ada yang cukup setuju tentang apa artinya menjadi “kelas pekerja,” yang jelas adalah bahwa itu melibatkan sektor pekerjaan, tingkat upah dan akumulasi generasi dari modal budaya dan sosial, disposisi dan selera. Ketika ekonomi reguler mulai lagi, beberapa orang akan merasa bangga menyebut diri mereka sebagai kelas pekerja sekali lagi dan bersikeras pada pengakuan finansial dan lebih luas yang menyertainya. Ini juga menyiratkan memikirkan kembali ekonomi pertunjukan danh dampaknya pada kehidupan orang, serta jenis pembelajaran apa yang membuat orang selamat dari perubahan yang bergejolak, mengalami mobilitas, dan membangun kehidupan yang bermakna. Semakin kurang teknologi untuk pendidikan Selama COVID-19, ada perebutan gila untuk menemukan teknologi untuk mendukung pembelajaran di rumah. Tetapi kenyataannya bahwa masih banyak jumlah siswa tidak memiliki akses internet atau perangkat digital di rumah. Ketika uang semakin ketat, keluarga-keluarga di tepi kemiskinan mungkin juga harus memilih antara mempertahankan layanan internet atau meletakkan makanan di atas meja. Dalam pandemi ini, teknologi telah melengkapi pengajaran dan guru; tidak menggantikannya. Sebaliknya, juga akan ada lebih sedikit teknologi. Kita tentu membutuhkan sumber daya digital yang lebih baik. Tetapi siapa pun yang berpikir bahwa pembelajaran online dapat menggantikan guru akan dengan cepat kehilangan ide – terutama orang tua yang terjebak di dalam dengan anak-anak ketika anak-anak tidak dapat berkonsentrasi atau mengatur diri sendiri. HAD

Like
Like Love Haha Wow Sad Angry

HERDIAN ARMANDHANI

BLOGGER, CITIZEN JOURNALIST, TRAVELLER

Add comment