Soloensis

KEPATUHAN OPERASIONAL AUDIT JARAK JAUH SELAMA PANDEMI COVID-19

Like
Like Love Haha Wow Sad Angry

Adellia Riyana Putri 49401800002

D-III Akuntansi A

Sri Sulistyowati, SE., M.Si

Dosen fakultas Ekonomi Universitas

Islam Sultan Agung Semarang

Audit Kepatuhan

tujuan audit kepatuhan untuk menetapkan apakah kegiatan keuangan atau operasi suatu entitas telah dilaksanakan sesuai dengan persyaratan, ketentuan, atau peraturan tertentu.

Asersi yang diaudit: Klaim atau data berkenaan dengan kepatuhan kepada kebijakan, perundangan, peraturan, dan sebagainya.

Kriteria yang telah ditetapkan: Kebijakan manajemen, hukum, peraturan, atau persyaratan lain dari pihak ketiga.

Sifat laporan auditor: Ringkasan temuan atau keyakinan tentang derajat kepatuhan.

Contoh: Audit kepatuhan atas penerapan upah minimum regional yang sudah ditetapkan oleh pemerintah daerah.

Sedangkan Audit Operasional meempunyai tujuan mengukur efisiensi dan efektivitas kegiatan operasi entitas dalam hubungannya dengan pencapaian tujuan tertentu.

Asersi yang diaudit: Data operasional atau kinerja

Kriteria yang telah ditetapkan: Tujuan yang telah ditetapkan sebelumnya oleh manajemen atau pihak yang berwenang.

Sifat laporan auditor: Tingkat efisiensi dan efektivitas dari operasi yang diamati serta rekomendasi untuk peningkatan kinerja.

Contoh: Audit operasional atas efisiensi dan efektifitas pembagian kupon makanan.

Audit jarak jauh secara signifikan meningkatkan kualitas hidup karena memungkinkan Auditor bekerja dari mana saja. Mengaudit dari jarak jauh akan menimbulkan beberapa tantangan dan yang harus diatasi meliputi :

• Melihat reaksi orang terhadap pertanyaan dan dialog memberikan informasi berharga untuk membantu dalam melakukan audit.

• Saat pihak-pihak tidak memperlakukan panggilan Skype dengan perhatian yang sama dengan pertemuan tatap muka, mereka bisa terganggu.

• Audit jarak jauh mengharuskan klien untuk menghargai penggunaan teknologi dan mendorong mereka untuk menginginkan perubahan dalam kebiasaan mereka.

• Sistem teknologi perlu ditingkatkan di berbagai industri untuk menangkap lebih banyak data secara elektronik.

Tiga elemen penting – keterampilan komunikasi, alat audit, dan prinsip audit dasar tidak berbeda dari apa yang sudah Anda gunakan. Ini semua tentang cara penggunaan mereka menjadi sama efektifnya dari jarak jauh.

Kemampuan berkomunikasi

Keterlibatan apa pun akan membutuhkan keterampilan ini saat Anda berinteraksi dengan anggota staf di semua tingkatan. Perbedaan utama adalah bahwa alih-alih pertemuan tatap muka dan wawancara, Anda harus mengandalkan perangkat lunak seperti Microsoft Office, WebEx, Zoom dan Skype. Jika ini tidak tersedia, maka cukup dengan mengggunakan Email.

Alat

Anda mungkin memiliki akses penuh ke perangkat lunak yang digunakan untuk manajemen audit internal, atau CAAT dan analisis data. Namun, beberapa tim mungkin perlu memperluas jumlah lisensi yang diperlukan agar seluruh fungsi memiliki akses jarak jauh. Yang lain mungkin menemukan bahwa beberapa rekan kerja yang bekerja dari rumah tidak memiliki laptop yang dikeluarkan organisasi.

Jika diizinkan untuk bekerja dari laptop pribadi, staf yang bekerja di rumah mungkin masih menghadapi masalah seperti tidak ada akses yang aman atau VPN, atau broadband yang tidak dapat diandalkan. 

Jika ini masalahnya, ini adalah masalah sederhana untuk mendokumentasikan pekerjaan Anda secara offline, kemudian mengunggahnya ketika Anda memiliki akses yang aman. Panduan IIA pada kertas kerja harus memperjelas kriteria yang sama, apakah Anda memiliki akses yang aman dan tidak terganggu ke seluruh rangkaian perangkat lunak audit Anda atau mengandalkan pena dan kertas.

Jika Anda bekerja untuk organisasi multinasional besar, Anda mungkin memiliki beberapa kolega di luar negeri yang tetap harus melakukan ini. Pikirkan berapa banyak negara yang memiliki pasokan listrik yang terputus-putus atau tidak dapat diandalkan – kolega mana pun yang pernah bekerja di lokasi tersebut dapat membagikan praktik kerja mereka dengan tim yang lebih luas. Mereka akan menghasilkan proses yang solid yang mendokumentasikan pekerjaan mereka dengan standar yang disyaratkan, tanpa bergantung pada akses jaringan 24/7 yang aman.

Menilai bukti

Tak satu pun di atas harus datang sebagai berita kepada auditor internal. Auditor melakukan semua ini pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil dalam keadaan normal. Bagaimanapun, Auditor mungkin akan bepergian ke daerah-daerah terpencil untuk melakukan pengujian di tempat dan harus berimprovisasi bagaimana kami mendokumentasikan pekerjaan Auditor.

Namun, bahkan jika bekerja dengan nyaman dari rumah dengan akses ke semua yang kita butuhkan, kita akan merasa tidak tertambat dari banyak praktik yang biasa kita lakukan. Salah satunya adalah melakukan pengujian di tempat. Saat kami menguji kontrol dan transaksi elektronik, CAAT seharusnya sudah lama melangkah untuk mengurangi beban ini. Baik itu untuk pemantauan berkelanjutan atau analitik data spesifik, mengakses dan menginterogasi sistem organisasi sekarang menjadi norma bagi sebagian besar fungsi.

Namun, melakukan tes pada elemen fisik mungkin memerlukan pemikiran kreatif. Jika Anda perlu meninjau akses fisik ke situs, Anda biasanya dapat mengandalkan kombinasi catatan elektronik (untuk akses kartu gesek), rekaman kamera keamanan dan pengamatan fisik. Penautan video jarak jauh dapat menggantikan pengamatan di tempat untuk elemen terakhir, dan berbagi layar memungkinkan Anda untuk melalui proses.

Jika Anda biasanya menangani dokumen kertas, Anda mungkin perlu bertanya siapa yang memiliki akses untuk memotret atau memindai dan mengirimkannya kepada Anda dengan aman. Satu CAE, dari perusahaan konstruksi kelautan, mengeluarkan timnya dengan kamera digital sebelum iPhone menjadi hal biasa. Mengingat bahwa sebagian besar pengujian mereka adalah aset fisik dan praktik, ia menemukan gambar yang benar-benar bernilai ribuan kata – dan komite auditnya setuju.

Like
Like Love Haha Wow Sad Angry

Adellia Riyana Putri

Add comment